Skip to main content

Too Easy Conversation

Supir

Tujuh lima.. tujuh lima..”

Yang kanan masih lima. Dua lagi bisa.”

Ke kanan, kang!”

Di rapat.. di rapat.. tujuh lima.. tujuh lima..”

Mau lowong ya naik taksi aja, kang!”

***

Conversation


Kemarin pas gue nelepon, lo lagi kuliah apa?”
Perek negara.”
Perek negara?”
Perekonomian negara.”
Ahahaha.. sialan.”
Kalo pas elo nelepon gue itu, lo lagi kuliah apa?”
Mentri.”
Mentri?”
Manajemen industri.”
Ahahaha.. norak lo.”
Tadi di kampus lihat ceweknya si Boim engga?”
Yang mana?”
Yang pake baju pink.”
Ah.. itu! Cakep yah ceweknya.”
Iya.. montok bener.”
Kok bisa ya si Boim dapet cewek kayak gitu?”
Ya secara Boim tajir gitu. Anak bupati.”
Tapi temen ceweknya si Boim itu ngga banget yah.”
Yang perempuan pake baju putih itu ya?”
Iya.. gendut gitu.”
Gue jadi inget tetangga gue yang di depan rumah itu lho. Udah gendut.. putih.. melar.. kayaknya isinya air deh. Kebayang kalau ditusuk.. yang keluar air semua kali!”
Ah elo.. adek gue juga gendut.”
Tapi adek lo cakep.”
Ah.. masa sih?”
Asli! Gue yakin udah gede bakal cantik tuh. Muka dia tuh kayak Dian Sastro. Apalagi dia putih.”
Yaa.. lo lihat aja deh kakaknya.”
Ahahah.. elo sih najis!”
Hahahah..”
Duh..”
Kenapa?”
Gila.. gue kuliah di Bandung buat nyari yang adem, ternyata panas juga. Mana naek angkot lagi.”
Ho oh. Di Jakarta sih ada angkot yang ada AC nya. Disini engga ada.”
Emang mobil lo kemana sih?”
Ada di bengkel.. mo gue ganti velg-nya.”
Gile.. emang lo ganti jadi apa?”
Pegasus Maido 20’’ gitu.”
Gila.. 20 inchi! Tapi ya cocok sama Pajero. Gue aja Pegasus Magnifique 18’’ yang pantes aja buat Jazz.”
Makannya gue lagi bangkrut sekarang. Satu ban 25 juta. Nah ini ada empat ban! Yaa.. seratus juta deh.”
Lagian.. velg lo udah bagus gitu. Kurang apa sih?”
Kurang gaya donk!”
Hahaha..”
Eh iya.. ada ngga ya atm BCA disini?”
Ntar aja kita lihat di Ciwalk. Pasti ada lah..”
Btw, waktu itu elo bilang mau tinggal di apartemen.”
Tadinya sih gitu.. gue ditawarin sama temen gue, harganya empat ratus juta! Apartemen kayak gimana tuh?!”
So.. niat untuk tinggal masih ada?”
Cenderung kaga. Kayaknya gue ngga jadi deh di apartemen. Gue takut sama gempa. Apalagi gempa tektonik kemarin di Jakarta. Ngeri banget! Kalo gue tinggal di lantai atas, susah buat lari.”
Kalo udah takdir buat mati ya mati aja.”
Kalo liat yang banjir, mending gue punya rumah di daerah pegunungan. Kalo liat yang kebakaran, mending gue punya rumah di dalam laut. Kalo liat yang gempa, mending gue ngga punya rumah deh.”
Huahaha.. engga punya rumah ya gelandangan!”
Oh ya.. lo udah diceritain belon gue ketemu sama Rani di Citos.. eh bukan, Semanggi.”
Kapan?”
Kemarin.”
Oh ya? Gimana kabar dia?”
Dia udah kerja.”
Kerja apa sih?”
Engga tau gue. Tapi ya dia sih gampang.. cowoknya kan punya link dimana-mana. Ya gampang.. Udah punya rumah sendiri pula!”
Di?”
Menteng. Ya.. udah engga aneh sih. Lo kayak ngga tau dia aja. Mana mau dia tinggal di lingkungan yang biasa. Dari sma aja dia udah high class gitu.”
Wiiihh.. Eh gue jadi kepikiran kalo punya rumah. Gue sih pengennya di Bali.”
Hah? Kenapa Bali?”
Abisnya kayaknya disana aman. Engga kayak di Jakarta, di Bali lebih bebas.”
Lagian.. kalau lo punya rumah disana, siapa yang ngurus?”
Ya sewa aja pembokat. Susah.”
Lha, bukannya cewek lo itu suka bolak-balik Jakarta-Bali? Minta tolong urusin sekalian.”
Gue lagi males ama dia.”
“Kok males?”
“Selama gue pacaran, gue ngga pernah ngerasain cinta sama dia. Bentar lagi gue putusin kayaknya.”
“Ah!! Gila! Engga ngerasain cinta kenapa dipacarin? Lagian kalo mo putus, apa alesannya?”
“Kenapa dipacarin? Ya status. Kalo mau putus.. ya bilang aja sibuk sama kuliah.”
“Ah.. engga rasional.”
“Rasional donk. Tergantung gimana lo bisa ngelesnya.”
Emang kayak gimana ngelesnya?”
Sayang.. aku mau focus dulu sama kuliah. Niat aku tuh baik.. aku engga mau ngecewain mama sama papa. Kamu PASTI ngerti.
“Parah lo.”
“Hahahah.. lagian gue udah deket sama yang laen.”
“Anak fikom itu?”
“Yap.”
“Masih suka ketemu?”
“Tiap malem minggu gue ketemu donk.”
“Lo kenal darimana sih?”
“Clubbing lha. Dimana lagi sih pergaulan gue?”
“Lha.. kalo ketemu tiap malem minggu, emang cewek lo engga minta ketemu?”
“Ya minta. Cuman gue bilang kalo gue banyak tugas kampus jadi gue belon bisa balik ke Jakarta. Pokoknya gampang lah.. gue ajak makan.. atau gue ajak belanja dikit.. marahnya paling bentar.”
“Btw, ntar rencana di Ciwalk mo kemana aja nih?”
“Planet Surf aja deh. Adek gue nitip tasnya Quicksilver.”
“Ok deh. Udahnya ngopi, kan? Soalnya gue capek banget.”
Starbucks?”
Iya deh. Yang standard aja. Kalo Embargo rada males gue.”
Ok!”
Ya udah. Eh.. udah nyampe noh!”
“Kiri.. kiri..”

***

Supir

Dari mana, kang?”

Ooo.. kalau dua orang jadinya lima ribu.”

Lho.. lho.. kok pergi?”

Woi!! Ongkosnya kurang!”

***



[Thank you, Ricco and Cico! Life`s good, innit? Can`t wait until June! Thank you!]

Comments

Vendy said…
percakapan dengan teman lama ? :))
Raffaell said…
Percakapan zaman modern
mynameisnia said…
Temen lama.. mereka sangat modern sekali. Heheheh..

Popular posts from this blog

Mirna.Sabrina.RealitaMedia

[Untuk mengenali tokoh, silahkan baca post sebelumnya]
Hari ini aku menghabiskan hari dengan menonton vcd di komputerku. Film yang aku tonton adalah film-film thriller psikologi. Bejo meminjamkan beberapa untuk satu minggu. Mataku terasa lelah, aku memutuskan untuk tidur. Namun sebelum aku sempat menutup mata, pintu kamarku diketuk.
Tok.. tok..
“Ya?” Aku bangun dari tempat tidur lalu melangkah gontai ke pintu lalu membukanya. Ada seulas senyum disana. Senyum sahabatku. Senyum yang hiperbola. Senyum yang menandakan butuh sesuatu. Senyumnya Sabrina.
Sabrina langsung membuka sepatunya dan menjatuhkan diri ke tempat tidurku.
“Ya ampuuunn.. siang bolong gini tidur.”
“Ralat.. hampir tidur!”
“Kok hampir sih? Tidur kok nanggung?”
“Ya kalau gue tidur, siapa yang mau buka pintu lo?”
Sabrina tertawa.
Sabrina adalah sahabat baikku. Aku, Sabrina dan Bejo selalu bersama-sama. Seperti Bejo, Sabrina dari Jakarta. Seperti Bejo, Sabrina pernah kuliah. Tapi ia mengambil jurusan yang berbeda dikampusnya sekarang.
“…

Hi, Mucocele

Jadi, belakang ini saya bolak-balik rumah sakit karena ada sebuah benjolan di bibir bawah saya. Biasalah, saya ini tipikal orang lama, yang mudah menganggap benjolan sama dengan kanker, makanya saya periksakan diri ke dokter. Sebagai wartawan yang sering wawacara masalah kesehatan, saya menyadari kalau deteksi dini lebih baik daripada terlambat karena bisa ditangani dengan cepat. Walaupun hasil diagnosisnya menggetarkan hati, setidaknya jadi tahu apa yang dilakukan.

Dulu bibir bawah saya pernah bengkak. Saya pergi ke dokter umum di RS Pondok Indah Puri Indah. Bengkak lho ya, bukan benjol. Kata dokternya ini perpaduan sariawan sama pembengkakan jerawat di daerah dagu. Kebetulan saya lagi jerawatan. Duh, malu. Sama dokternya dikasih obat minum dan obat oles yang berbentuk gel dan rasanya manis. Hanya beberapa hari saja, bengkak sudah mengempis dan yang penting udah enggak sakit lagi. Ah, ini mah manja aja pengen buang-buang jatah asuransi. Cis.

Nah, kalau yang kemarin ini adalah benjola…

Pap Smear Pertama Kali. Menakutkan 'Kah?

Jadi saya mau cerita pengalaman saya tes pap smear untuk pertama kali. Karena tulisannya akan bercerita tentang vagina, tolong disikapi secara ilmiah ya. Haha. Eh ini berbahaya lho, jadi tidak boleh tabu.

Pap smear adalah hal yang perlu dilakukan oleh semua wanita, terutama yang sudah berhubungan seks. Bukan setelah menikah saja, karena banyak 'kan yang sudah berhubungan seks sebelum menikah? Hehe. Pap smear berguna sebagai pemeriksaan awal apakah seseorang mengidap kanker serviks (mulut rahim) atau tidak. Nah, kanker serviks dan kanker payudara ini adalah penyakit yang banyak merenggut nyawa wanita. Jadi sebaiknya deteksi dini dilakukan sebelum terlambat!

Jadi, sebelumnya saya sudah tahu info tentang bahaya kanker serviks karena saya pernah liputan tentang berbagai penyakit di kandungan dan wawancara dokter kandungan di sebuah rumah sakit di Jakarta Utara. Banyak wanita yang datang terlambat ke dokter karena kanker ini tidak berasa. Nyeri, terutama di daerah panggul, baru dirasak…