Skip to main content

Pelem Hantu!

Kemarin ini tanggal 31 Oktober yang katanya itu Halloween. Jadinya, bioskop Trans TV selama satu minggu ini nayangin film hantu terus. Dan puncak-puncaknya adalah: Suster Ngesot!
Sebelumnya saya lagi seneng-senengnya nonton dvd film hantu jepang dari One Missed Call 1, One Missed Call 2, One SMS, One Voicemail, One MMS (hehe, ngarang) and am sooo ready for Exorcist. Tapi sayangnya pas Trans TV nayangin Exorcist, malah ketiduran.
Ok. Pada nonton film Suster Ngesot gak? Lucu lho. Alasannya adalah sebagai berikut:
1. Plot yang non sense.
2. Mike Lewis ngga pantes memancarkan roman muka takut. Abisnya Mike Lewis ganteng!
3. Hantunya ngga serem. Apalagi dia membunuh hanya dengan memegang kaki korbannya. Kesannya mungkin mau dibuat konsep The Power of Hands.
4. Nia Rahmadhani terlalu over react pada plot pertama padahal hantunya belum muncul.
Masalah film-film hantu di Indonesia kayaknya udah mirip Circle K artinya ada dimana-mana. Dari Jalangkung 1-2-3, Kuntilanak, Lawang Sewu, Bangsal 13, Pocong, Mirror daaan lainnya. Film hantu yang bener-bener nakutin waktu itu adalah Jalangkung karena mungkin itu film hantu pertama setelah ngga muncul sekian lama. Atau mungkin euforia anak-anak SMA yang ngantrinya edan-edanan?
Saya pikir, ini film hantu kok sepertinya melanggengkan budaya Indonesia sekali? Kalau kita ngga diingat-ingatkan dengan hantu apa aja yang ada di Indonesia, kita engga akan percaya dan kayaknya hantu itu engga akan pernah ada. Inget ketika presiden Bush ke Indonesia terus ada seorang paranormal Indonesia mengirimkan voodoo dan Bush ternyata.. sehat majenah turmaninah! Ya karena Bush ngga percaya dengan ilmu-ilmu kayak gitu, jadinya dia ngga kenapa-kenapa.
Balik lagi ke film hantu, kayaknya tokoh hantu di dunia perfilman kita perlu pembaharuan deh.
1. Coba dan hantu laki-laki. Saya pikir, kenapa harus perempuan sih? Seperti saya bertanya pada Freud kenapa yang menderita hysteria harus perempuan sih?
2. Kalaupun perempuan, coba rambutnya shaggy atau layer. Saya pernah nanya ke teman saya, "Eh kalau perempuan meninggal dalam keadaan rambut pendek. Apa pas jadi hantunya rambutnya panjang?"
Dan teman saya jawab, "Mungkin disana ada salon. Hair extension."
Sompral.
3. Coba pakaiannya diganti jangan baju putih panjang
4. Dan jangan tertawa 'Hihihi'. Ganti dengan 'Hahaha' biar lebih bebas.
5. Ketika hantunya mau datang, coba jangan tangan yang merayap duluan. Kaki kek, atau kepala kek.
6. Film hantu asia udah mirip banget sama film hantu Indonesia.
7. Tapi dari segi cerita, lebih kreatif hantu asia, contohnya Shutter.
8. Mungkin sama-sama asuhan alumus India itu. Duet Punjabi. (Sorry, am a lil bit cynical about Punjabis. Coz sometimes they do sumthin plagiarsm from other movie in their country.)
Well, akhir-akhir ini saya pilih film luar negeri. Horornya bikin nagih. Semoga aja Indonesia, selain film hantu yaitu film percintaan seperti Love is Cinta, Hate is Benci, semakin bagus dan digemari oleh masyarakat.

Comments

pushandaka said…
Hi..
Makasih ya udah berkunjung ke blogku.

Film hantu2annya Indonesia ya? Kok aku ngliatnya film2 kita masih nyontek ke hantu2nya jepang yah? Mulai dari gayanya, penampilannya, sampe make-up nya.
Ngomong2 hantu cowok, pernah ada kan di film Jerut Purut.
Film hantu Indonesia moderen yang pernah kutonton cuma Jelangkung. Sisanya udah males.
Blum ada yang bisa ngalahin Suzana jaman dulu dalam hal nakut2in penontonnya. [walopun kalo ditonton sekarang, filmnya jadi lucu].

Blog kamu ku link, ya?
Salam kenal..
Yuki Tobing said…
wah ada pushandaka juga di sini, hehe.. inter menang woi..

btt, nia, sebagai penggemar berat film2 horor, jelas aja gw kecewa ngeliat film hantu Indonesia yang gak ada serem2nya, gitu2 aja ceritanya, dll..

padahal kalo dipikir Indonesia punya banyak banget kan jenis2 hantu, pocong, jelangkung, kuntilanak, sundel bolong, genderuwo, suster ngesot, kolor ijo, dll, harusnya ada sutradara yang bisa bikin yang keren donk.. lah ini yang muncul malah film2 rendahan yang bikin orang merasa menyesal udah ngabisin puluhan ribu rupiah.. cckk..

coba liat jepang, mana ada sih mereka sebenernya legenda hantunya, tapi coba liat the ring misalnya, ato gakkou no kaidan.. cckk, fantastic..
Raffaell said…
Walaupun begitu,

Aku si tetep bangga sama pelm indonesia, mereka kreatip dibanding pelm pelm malaysia, hadoohhh, dah minim gaya, minim budaya, pelm hantu disini yang terakir judulnya "pontianak" artinya kuntilanak di bahasa indonesia
Iko said…
Aku sama sekali blm nonton film2 hantu itu :D

Skrg, para hantu2 itu sudah meraba ke dalam dunia mall... hantunya gaul deh :D

Salam kenal..
film suster ngesto:
mike lewis ampun deh! stupidito! btw pas dia dikejar2 sampe kuburan ngingetin gue ama plan 9 from outer space.

extra tidbit: si nia ramadani ketakukan kalau dia jadi korban berikut karena di buku harian muncul huruf V. ngapain dia takut ya, kan nama dia Fira bukan Vira (baca name tag dia pas jadi suster)
macangadungan said…
gw ga suka pilem horor indonesia... bukan apa2. itu cm gara2 gw takut. soalnya hantu2nya gw kenal smuwa.
coba film vampir, mana gw takut..soalnya disini kan ga ada vampir

btw, wkt abis nonton jelangkung, gw ga mandi 2 hr loh. gara2 takut entar di langit2 gw ada anak kecil nemplok. jd gw cuma cucimuka sambil ngeliat ke atas gtu...hehehheehh...
david santos said…
Please!
Send an email to the Brazil embassy your country and report the injustice that the brazilian courts are making with this girl
Release on Flavia’s accident and status of the process.
======================================

The resignation is to stop the evolution.
DeLaKeke said…
Endingnya ga jelas, sampe teman gw, mencak-mencak...hehehe
soalnya udah serius nonton , akhirnya kayak gitu
agung said…
film horor cuma nonton jaman suzana dulu sama Jelangkung. Jelangkun (1) memang OK. It's a new style in Indonesia (meskipun gaya itu udah lama di Amerika). Setelah itu? udah males keknya nonton horor Indonesia.
Btw ada yang udah nonton Sundel Bolong belon? Apakah Hanung berhasil membuat horor gaya baru atau juga jadi ikut2an?
za said…
za emang dasarnya gak suka ma pilm horor.......

tapi emang, pilm horor made in indonesia gak mutu banged..kliatan ngayalnya...:D

btw, salam kenal ya...^^
mynameisnia said…
@agung: gak minat juga nonton Sundel Bolong, nanti aja deh kalo ada di tipi. Heheh.

Tapi, kira2, apa orang2 protes kayak gini juga gak yah pada zaman2nya Suzanna lagi happening? Heheh.
boku_baka said…
waduuwwwhh, saya skip sajah!

*lanjut nonton anime*
The Dewangga said…
Sama ngebosenin bgt film "serem" Indonesia. TERLALU MENGEKSLPOITASI WUJUD HANTUNYA. Jadi kesannya yah kayak nonton sinetron horor ajah yg biasa di tipi2 itu lah (ya taulah kualitasnya memprihatinkan). Menurut gw sih film horor yg keren tuh yang lebih menonjolkan Atmosferik horornya (kalo bener bahasanya), Situasi, keadaan, cerita yang buat seremnya. Bukan tuh makhluk ajah yang di kasih liatin terus. Seremnya gak dapet, lucu iya,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,!!!
mademoizell3 said…
kurang satu lagi RED is Cinta itu, XD
nonton suster ngesot itu mah seperti nonton sinetron, apa krna produksi multivision??

The best Thailand horror movie, belum ada yg menyaingi Shutter XD

Popular posts from this blog

Mirna.Sabrina.RealitaMedia

[Untuk mengenali tokoh, silahkan baca post sebelumnya]
Hari ini aku menghabiskan hari dengan menonton vcd di komputerku. Film yang aku tonton adalah film-film thriller psikologi. Bejo meminjamkan beberapa untuk satu minggu. Mataku terasa lelah, aku memutuskan untuk tidur. Namun sebelum aku sempat menutup mata, pintu kamarku diketuk.
Tok.. tok..
“Ya?” Aku bangun dari tempat tidur lalu melangkah gontai ke pintu lalu membukanya. Ada seulas senyum disana. Senyum sahabatku. Senyum yang hiperbola. Senyum yang menandakan butuh sesuatu. Senyumnya Sabrina.
Sabrina langsung membuka sepatunya dan menjatuhkan diri ke tempat tidurku.
“Ya ampuuunn.. siang bolong gini tidur.”
“Ralat.. hampir tidur!”
“Kok hampir sih? Tidur kok nanggung?”
“Ya kalau gue tidur, siapa yang mau buka pintu lo?”
Sabrina tertawa.
Sabrina adalah sahabat baikku. Aku, Sabrina dan Bejo selalu bersama-sama. Seperti Bejo, Sabrina dari Jakarta. Seperti Bejo, Sabrina pernah kuliah. Tapi ia mengambil jurusan yang berbeda dikampusnya sekarang.
“…

Hi, Mucocele

Jadi, belakang ini saya bolak-balik rumah sakit karena ada sebuah benjolan di bibir bawah saya. Biasalah, saya ini tipikal orang lama, yang mudah menganggap benjolan sama dengan kanker, makanya saya periksakan diri ke dokter. Sebagai wartawan yang sering wawacara masalah kesehatan, saya menyadari kalau deteksi dini lebih baik daripada terlambat karena bisa ditangani dengan cepat. Walaupun hasil diagnosisnya menggetarkan hati, setidaknya jadi tahu apa yang dilakukan.

Dulu bibir bawah saya pernah bengkak. Saya pergi ke dokter umum di RS Pondok Indah Puri Indah. Bengkak lho ya, bukan benjol. Kata dokternya ini perpaduan sariawan sama pembengkakan jerawat di daerah dagu. Kebetulan saya lagi jerawatan. Duh, malu. Sama dokternya dikasih obat minum dan obat oles yang berbentuk gel dan rasanya manis. Hanya beberapa hari saja, bengkak sudah mengempis dan yang penting udah enggak sakit lagi. Ah, ini mah manja aja pengen buang-buang jatah asuransi. Cis.

Nah, kalau yang kemarin ini adalah benjola…

Pap Smear Pertama Kali. Menakutkan 'Kah?

Jadi saya mau cerita pengalaman saya tes pap smear untuk pertama kali. Karena tulisannya akan bercerita tentang vagina, tolong disikapi secara ilmiah ya. Haha. Eh ini berbahaya lho, jadi tidak boleh tabu.

Pap smear adalah hal yang perlu dilakukan oleh semua wanita, terutama yang sudah berhubungan seks. Bukan setelah menikah saja, karena banyak 'kan yang sudah berhubungan seks sebelum menikah? Hehe. Pap smear berguna sebagai pemeriksaan awal apakah seseorang mengidap kanker serviks (mulut rahim) atau tidak. Nah, kanker serviks dan kanker payudara ini adalah penyakit yang banyak merenggut nyawa wanita. Jadi sebaiknya deteksi dini dilakukan sebelum terlambat!

Jadi, sebelumnya saya sudah tahu info tentang bahaya kanker serviks karena saya pernah liputan tentang berbagai penyakit di kandungan dan wawancara dokter kandungan di sebuah rumah sakit di Jakarta Utara. Banyak wanita yang datang terlambat ke dokter karena kanker ini tidak berasa. Nyeri, terutama di daerah panggul, baru dirasak…