Love Fool

Capek.
Saya baru menghabiskan hari jalan bersama temen saya, nemenin dia beli sumthin buat HTSannya. Sepanjang perjalanan dia cerita tentang itu cowok dan dia bilang, "Pokoknya setelah tiga bulan ini, gw harus ngejauh dari dia."
Saya tanya ke dia,"Kenapa harus ngejauh sih?"
Dia diem aja.
Saya tanya lagi, "Apa ketidakpastian itu begitu menyakitkan?"
Dia bilang, "Gw ngga bisa bertahan dalam hubungan kayak gini. Walaupun ngambil keputusan untuk jauh dari dia tuh nyakitin."

Saya tanya, "Sorry nih kalo gw salah. Perasaan dolo elo pernah bilang ke gw kalo elo gak mau ketemu lagi sama dia pas terakhir lo ketemu itu, kan?"
Dia diem dan akhirnya bilang, "Iya. Tapi ternyata gw gak bisa."
Sekali lagi, hubungan mereka jadi ngegantung karena jarak. Jarak. Jarak. Jarak. Untuk kasus LDR yang ngga berhasil, mereka mengulang kata jarak sampai gak ada artinya. Jarak adalah kata yang sakral. Jarak adalah realitas yang sulit menembus kesadaran mereka. Mereka sudah ngga bisa memahami fakta bahwa jarak adalah masalah dari hubungan jarak jauh.
Akhirnya setelah keliling toko, kita nemuin barang yang diinginkan di toko terakhir. Dalam masalah belanja-belanja, perempuan emang jagonya. Mereka rela ngelilingin seantero Bandung untuk nyari barang yang dia pengen atau nyari barang yang lebih murah walaupun hanya seribu atau dua ribu. Dan si penjaga tokonya curhat colongan, "Udah mbak, belinya yang berwarna aja. Biasanya cewek suka ngasih cowok warna hitam atau abu2. Tapi gak selamanya cowok suka warna gelap. Cowok juga suka warna terang lho." Terus saya liat dia pake baju ungu. Oh ya, no wonder dia ngomong gitu.
On the way back home, temen saya cerita lagi tentang masalah duit. Dia harus ke Jakarta dalam kondisi uang pas-pasan. Intinya dia harus ke Jakarta untuk ngasih barang itu ke HTSannya. Dia gak ada duit buat naek travel, dia juga takut kalo naek bis sendiri. Dan dia hanya punya lima puluh rib rupiah saja. Padahal belon makan dan tektek bengek lainnya. Dan dia berniat minjem duit ke saya. Sayangnya, saya juga lagi ngga ada uang.
Dia bilang, "Aduh, gw pengen beli baju buat ketemu dia. Gw pengen potong rambut juga. Tapi uang gw cuman 50k. Belon gw makan di kampus, belon ongkos bis ke Jakarta, belon ini itu. Setidaknya gw punya 100 lah buat uang jaga-jaga."
Saya tanya, "Kalo disana ada apa-apa gimana?"
Dia bilang, "Ya disana ada sodara, mungkin gw akan tidur disana."
Saya bilang, "Ya lo pinjem lah uang sodara elo."
Dia akhirnya bilang, "Ya sebenernya dia bukan sodara gw sih. Dia tuh pacarnya sodara gw."
Saya bilang, "Berarti tetep aja orang lain."
Dia gak bilang apa-apa.
Dan dengan kejamnya saya bilang, "Elo tuh dibegoin karena cinta atau gimana sih?"
Terus dia ketawa dan pura-pura ngga denger. Tapi saya tahu dia berbohong dan saya tahu kalau dia mungkin tidak hanya mendengar, tetapi juga memikirkan hal yang selama ini ia pura-pura lupa.
Kadang cinta terkadang membuat kita melakukan hal-hal yang masuk akal. Bahkan cinta membuat kita mengorbankan diri kita sendiri. Tapi bagaimana pun cinta adalah totalitas. Di dalam kasus teman saya, mungkin ada garis tipis antara totalitas dan bego.

Dan dia telah menghapuskannya.

Comments

kata2nya mu sadis: kamu itu dibegoin cinta apa gimana si?

heheheh ... kebetulan dulu di kampus gw ada cewe cakep namanya cinta dan emang bego ama cinta juga. jadinya gimana tuh? cinta dibegoin cinta?
mynameisnia said…
cinta dibegoin cinta? nasibnya jelek amat. Hehe.
praditya.net said…
Hmm... Statementnya Oke juga! ^o^
macangadungan said…
wuuhhh...dalem.
been there, done that

hahahaah

betapa malunya mengingat gw bisa sebego itu gara2 cinta. hiks

nia, ada pe er di blog gw tuh buat lo. dikerjain ya...hehehhehe...
mynameisnia said…
Makasih lho udah men-share PRnya. Padahal gak usah repot2.

Popular Posts