Skip to main content

Posts

Showing posts from March, 2008

I fall in love with owl..

Hai, semua. Apa kabar? Gud? Gud? Udah lama gak update nih. Rada sibuk soalnya, hehehe.
Di tengah kejenuhan birokrasi kampus dalam menyusun skripsi, gw JJM (jalan-jalan malem) sama sodara gw. Setelah wisata kuliner yang merubah gaya hidup menjadi pemakan nomer 1, gw jalan ke mall BIP.
Kalau siang, ini mall sepi dari PKL karena banyak banget tukang tibum. Tapi kalo malem, udah kayak pasar kaget. Dari jualan makanan, aksesoris, sampe binatang. Binatangnya pun macem-macem: dari kucing, anjing, ular, sampai burung hantu.
Nahh ... yang terakhir ini nih rada menggugah jiwa. Semula gw cuman liat-liat kucing aja (gw heran sama kucing-kucing disana yang selalu tidur, ada rumor mereka disuntik gitu biar tidur. Kasian amat!). Pas gw mau pulang, ada burung hantu lagi nangkring di deket tukangnya. Gw kira gw diboongin sama tukangnya gara-gara dia naro patung burung hantu. Abisnya itu burung kok dieem aja. Si tukangnya ngibasin tangannya dan itu burung akhirnya bergerak.
Akhirnya gw dan tukangnya terlib…

Orang Pintar?

Kemaren-kemaren ini, gw dapet sms dan telepon yang sangat ama menyeramkan. Pertama, gw dapet telepon dari nomer dari xxx300xxx yang artinya ni telepon bukan daerah Bandung. Dia kaget pas denger suara gw terus dia nanya, "Ini daerah mana?"
Gw jawab, "Ini daerah Bandung"
Dia jawab lagi, "Ini yang pasang iklan itu bukan?"
Gw, "Bukan.. Iklan apa ya?"
Dia, "Pengobatan. Ya sudah. Makasih."
Ngomong-ngomong yang salah sambung karena gw masang iklan udah banyak banget. Kayaknya gw dikerjain nih sama temen gw. Nomer gw dipake buat iklan.
Puncak-puncaknya, ada yang ngesms ke gw. Nomernya aneh. Kalo biasanya kode Indonesia itu +62, kalo dia +65. Isinya gini.
"PAK SAYA DISAKITI LAKI-LAKI. BISA GAK TOLONG DIMATIKAN BARANGNYA? SAYA SAKIT HATI SEKALI, BIAR DIA GAK LAKU."
Sayang banget, waktu itu gw gak punya pulsa, padahal bisa gw bales, "Tenang dek. Mau barang atau burung, bisa saya matikan." Hehehehe.
Dan beberapa hari kemudian, ada yang …

Himbauan

Sebaiknya pihak Nestle lebih berhati-hati dalam memberi informasi. Karena informasi ini berbahaya untuk orang-orang ekonomis seperti saya. Apalagi jika mereka mempunyai mindset: Bernafas = kurang cairan = harus beli minum = keluar uang Kalau mogok nafas demi hemat, kan gawat..