Skip to main content

Gw anak siapa?

Sangat jelas kalo gw sangat mirip bokap, tapi enggak satupun gw mirip nyokap. Nyokap gw berperawakan chinese-look-a-like, sedangkan gw jawa-medan paten. Kalau nyokap gw sering disangka Konghucu, maka gw Katolik fanatik. Intinya, kita ini dua titik bipolar yang tidak pernah sama. Hitam dan putih, rendah dan tinggi, kaya dan miskin - ya seperti itulah!
Teman-teman gw yang sering datang ke rumah, atau setidaknya pernah ketemu nyokap dalam satu kebetulan, mereka sering bertanya, "Hah, itu nyokap lo? Yakin? Ntar deh gw ajak temen-temen yang lain untuk ngumpulin uang buat modal tes DNA." Semula candaan itu sama sekali enggak ditanggapi serius, tapi lama kelamaan sifat nyokap yang selalu mementingkan orang lain daripada anaknya itu yang membuat gw ragu.
Nyokap gw selalu baik (sekali) dengan orang lain, dibandingkan anaknya sendiri. Nyokap gw sangat royal, tapi ke gw pelit nauzubillah. Seperti kemarin, alkisah saudara perempuan gw yang lagi berantem sama emaknya, kabur ke rumah gw dan tidur disini sampai entah kapan. Pernah suatu malam, itu anak enggak pulang ke rumah gw. Nyokap gw nanyain terus, "Dia kemana ya? Apa sudah baikkan ya sama ibunya?" Mungkin kalau gw diam saja pada waktu itu, pertanyaan akan terus diulang sampai kiamat.
"Kenapa?? Mama kangen ya sama anak satunya lagi??"
FYI, gw ini anak tunggal. Biasa hidup sendiri, dan tidak biasa dengan kehadiran orang lain. Pemikiran gw: hidup hanya gw dan orang tua. Bukan gw-orang tua-saudara manapun. Titik. Maksud gw bukannya gw enggak sayang dengan saudara-saudara gw, tapi bagi gw kasih sayang orang tua ya hanya orang tua pada anaknya, bukan orang tua pada anak dan saudara perempuannya.
Saudara gw itu bilang kalau adeknya mau ulang tahun dan enggak pernah ada yang ngasih kado. Gw tanya ke nyokap, "Terus, mama mau ngasih kado?" Nyokap gw jawab, "Iya, mama mau kasih uang aja. Jadi dia bisa beli apa aja, kan?"
Rasanya gw kesel banget. Karena sebelumnya gw jumpalitan hemat-hematin uang saku dan membobol rekening sendiri untuk bayar kuliah - hanya karena nyokap bilang dia lagi enggak ada uang. Gw mau beli baju, celana jeans gw rusak, mau beli jaket karena cuman punya satu - nyokap gw mana peduli. Nyokap gw mana pernah mau ngasih uang untuk urusan seperti itu? Bahkan gw hampir lupa kapan nyokap memberikan sesuatu buat gw. Nyokap gw bilang, "Ya ini lagi ada rejekinya." Oh ya, bagus amat rejeki saudara gw. Nasib gw sial amat!
Lain cerita, gw pernah bilang ke nyokap kalau gw mau tidur di rumah teman. Nyokap berpikir, kamar gw kosong dan dia mempersilahkan saudara gw untuk menempatinya. Tapi gw enggak jadi nginep dan bilang ke nyokap, "Aku enggak jadi tidur di rumah teman."
Karena nyokap tahu kamar gw dipakai, dia bilang, "Terus kamu tidur dimana??"
Ya Tuhan... untungnya kakak nyokap gw ngerti dan dia bilang, "Ya Nia tidur dikamarnya. Saudaranya kan bisa tidur di kamar yang lain!"
Gila. Gw berasa di-reject sama nyokap sendiri. Rasanya sakit hati banget. Di rumah gw banyak banget kamar yang kosong, tapi nyokap gw malah nanya, "Terus kamu tidur dimana?"
Dan nyokap lebih memilih bersama saudara gw itu, jalan sama saudara gw itu. Sampai gw pikir, jangan-jangan saudara gw itu beneran anaknya. Sedangkan gw anaknya entah dari mana. Apakah gw ini Cinderella, lalu dimanakan pangeran tampan? *plak*
Nyokap deket sama saudara gw yang lain, bukan itu permasalahannya. Tapi yang gw enggak suka adalah dia melakukan hal-hal baik yang tidak dia lakukan ke gw. Mungkin gw egois, rasanya ingin marah dan nangis. Tapi gw hanya merasa, gw ini anak kandung tapi kok rasanya seperti anak tiri? :(

Comments

Extraordinary said…
don't b sad my friend..
i know u're SUPER GIRL...
semangat...
ganbate!!!!
:):):):)
Erick S. said…
Mungkin karena nyokap elu mengalami masa kanak-kanak yang beda banget?
Vendy said…
well, gw ga bisa ikutan comment banyak. soalnya nyokap gw jg keknya ga beda jauh sama nyokap loe. kalo ditelusuri dari masa kecil nyokap gw, masuk akal sih...
mynameisnia said…
@erick: beda banget gimana, rick?
Erick S. said…
Elu dibesarin oleh Nyokap elu, dan Nyokap elu dibesarin sm nenek elu, yang karakternya beda pas ngedidik anak... mungkinnn looh... mungkin juga memang karakter elu miripnya bukan sama nyokap tp sama tante atau om dari pihak ayah/ibu...
mynameisnia said…
huhu.. tampak kompleks sekali. iya sih.. mgkn juga. dan ya, jangankan secara karakter, secara ciri2 fisik pun lebih mirip kakak2nya nyokap.

sudah jatuh, tertimpa tangga.
sudah miskin, dapet nyokap beginian pula

hohoh.
aVank said…
iya tu
mesti anak nya itu si sodara elu




*ngompor2in
Rini said…
hi nia!!
baru baca lagi setelah sekian lama.. untung ada iklannya "website ini bagus bangedd".. :D

Hmmm...
bukan mau sok ngasih nasehat.. cm pernah ada yg blg ke aku.. "kita ngga bs ngerubah dunia seperti yang kita pengenin.. Yang bs kita lakukan adalah mencoba beradaptasi dengan keadaan dunia".. klo seandainya kita paksain membuat dunia seperti yang kita pengen, yang ada juga kita stress sendiri..

Mgkn cara yang bs dilakuin antara lain.. membawa mama kamu "kembali ke dunia-nya" (bahwa Nia anaknya)...

Ngga tahu juga.. Mgkn dia ngga nyadar ato gimana.. sampe mengabaikan Nia dan ngga bisa empati ama keadaan Nia... (padahal setahu saya mama/ibu tuh hatinya paling peka.. apalagi ama anaknya)

Balik lagi ke kasus...
Laen kali.. sindir ajah Ni...
Misal:
mama nawarin kamar Nia buat si sodara.. Tapi Nia balik pulang.. Mama nanya.. "Trus Nia tdr dimana?".. Jawab ajah 'Ya di kamar Nia dung Ma.. emangnya kamarnya udah ngga ada?! Seinget Nia tadi pagi pas nia keluar rumah masih ada kok.. :p'

ato klo udah aamat sangat kelewatan sikapnya.. (nia yang bisa ngerasain) sindir ajah.. -dengan halus- "Mama.. masa lupa sih sama anaknya sendiri???" :D

Teteup semangat..
Btw.. bapakmu baik2 ajah khan?
Erick S. said…
Lu masih lebih beruntung, temen gua ada sampe dibilang "untung sifat nyokapnya ga turun ke anaknya".
mynameisnia said…
@rini:

waduh mba, sindir2an gitu mah udah sering. hehehe. nyokap cuman nyengir aja.

ya.. mgkn nyokap cuman gak tau gimana cara mengekspresikan, atau ternyata nyokap emang orangnya dari dulu kaku. nyokap jadi nggak tau anaknya kalo lagi pengen manja, pengen dibelai, pengen duduk di pangkuannya.

mgkn, nyokap emang 'dari sononya begitu'

bokap baek. sehat sekali malah.
Anonymous said…
terkadang orang dewasa memendam perasaan marah tapi gak bisa diungkapkan dan dilampiaskan karena status "dewasa" nya itu...

the resemblance of father...dan setiap hari dia melihatnya



...well, it's just a thought...dont take it seriously
mynameisnia said…
none taken :)

Popular posts from this blog

Mirna.Sabrina.RealitaMedia

[Untuk mengenali tokoh, silahkan baca post sebelumnya]
Hari ini aku menghabiskan hari dengan menonton vcd di komputerku. Film yang aku tonton adalah film-film thriller psikologi. Bejo meminjamkan beberapa untuk satu minggu. Mataku terasa lelah, aku memutuskan untuk tidur. Namun sebelum aku sempat menutup mata, pintu kamarku diketuk.
Tok.. tok..
“Ya?” Aku bangun dari tempat tidur lalu melangkah gontai ke pintu lalu membukanya. Ada seulas senyum disana. Senyum sahabatku. Senyum yang hiperbola. Senyum yang menandakan butuh sesuatu. Senyumnya Sabrina.
Sabrina langsung membuka sepatunya dan menjatuhkan diri ke tempat tidurku.
“Ya ampuuunn.. siang bolong gini tidur.”
“Ralat.. hampir tidur!”
“Kok hampir sih? Tidur kok nanggung?”
“Ya kalau gue tidur, siapa yang mau buka pintu lo?”
Sabrina tertawa.
Sabrina adalah sahabat baikku. Aku, Sabrina dan Bejo selalu bersama-sama. Seperti Bejo, Sabrina dari Jakarta. Seperti Bejo, Sabrina pernah kuliah. Tapi ia mengambil jurusan yang berbeda dikampusnya sekarang.
“…

Hi, Mucocele

Jadi, belakang ini saya bolak-balik rumah sakit karena ada sebuah benjolan di bibir bawah saya. Biasalah, saya ini tipikal orang lama, yang mudah menganggap benjolan sama dengan kanker, makanya saya periksakan diri ke dokter. Sebagai wartawan yang sering wawacara masalah kesehatan, saya menyadari kalau deteksi dini lebih baik daripada terlambat karena bisa ditangani dengan cepat. Walaupun hasil diagnosisnya menggetarkan hati, setidaknya jadi tahu apa yang dilakukan.

Dulu bibir bawah saya pernah bengkak. Saya pergi ke dokter umum di RS Pondok Indah Puri Indah. Bengkak lho ya, bukan benjol. Kata dokternya ini perpaduan sariawan sama pembengkakan jerawat di daerah dagu. Kebetulan saya lagi jerawatan. Duh, malu. Sama dokternya dikasih obat minum dan obat oles yang berbentuk gel dan rasanya manis. Hanya beberapa hari saja, bengkak sudah mengempis dan yang penting udah enggak sakit lagi. Ah, ini mah manja aja pengen buang-buang jatah asuransi. Cis.

Nah, kalau yang kemarin ini adalah benjola…

Pap Smear Pertama Kali. Menakutkan 'Kah?

Jadi saya mau cerita pengalaman saya tes pap smear untuk pertama kali. Karena tulisannya akan bercerita tentang vagina, tolong disikapi secara ilmiah ya. Haha. Eh ini berbahaya lho, jadi tidak boleh tabu.

Pap smear adalah hal yang perlu dilakukan oleh semua wanita, terutama yang sudah berhubungan seks. Bukan setelah menikah saja, karena banyak 'kan yang sudah berhubungan seks sebelum menikah? Hehe. Pap smear berguna sebagai pemeriksaan awal apakah seseorang mengidap kanker serviks (mulut rahim) atau tidak. Nah, kanker serviks dan kanker payudara ini adalah penyakit yang banyak merenggut nyawa wanita. Jadi sebaiknya deteksi dini dilakukan sebelum terlambat!

Jadi, sebelumnya saya sudah tahu info tentang bahaya kanker serviks karena saya pernah liputan tentang berbagai penyakit di kandungan dan wawancara dokter kandungan di sebuah rumah sakit di Jakarta Utara. Banyak wanita yang datang terlambat ke dokter karena kanker ini tidak berasa. Nyeri, terutama di daerah panggul, baru dirasak…