Milk (2008)



Senin malam, saya nonton film Milk di Gereja Kristen Indonesia (GKI). Film Milk - yang aktor utamanya, Sean Penn, mendapatkan penghargaan aktor terbaik di Oscar - menceritakan tentang seorang tokoh Harvey Milk sebagai orang aktivis yang berjuang untuk mendapatkan persamaan hak kaum homoseksual. Tidak hanya bercerita tentang karirnya saja, tapi film ini menceritakan tentang kehidupan pribadi seorang Harvey Milk.

Harvey Milk (Sean Penn) adalah seseorang pekerja New Yoek yang pada usia 40, ia memutuskan untuk out of closet (membuka diri mengenai status homoseksual), pindah ke San Fransisco pada tahun 1972 bersama pacarnya yang bernama Scott Smith (James Franco), dan membuka bisnis. Semula membuat komunitas kemudian menjadi kandidat politik untuk San Francisco City Supervisior pada tahun 1977. Ia menjadi gay pertama yang mengikuti pemilihan umum di California.

Untuk mencapai kursi pemerintahan tentu tidak mudah karena Harvey Milk harus melewati pandangan miring mengenai homoseksual dari masyarakat dan terutama para saingannya, salah satunya Dan White. Digambarkan diskriminasi pada tahun 1977 bahwa homoseksual di-satu-kluster-kan dengan prostitusi, sering clash dengan polisi, dan sulit mendapatkan pekerjaan. Dengan dukungan dari teman-temannya dan kepiawaiannya berpidato, Harvey Milk mendapat simpati banyak orang.

Saya menonton film ini bersama Q-munity. Q-munity adalah komunitas untuk orang-orang yang concern dengan masalah LGBT. Setelah menonton film ini, dua perwakilan dari Q-munity yang bernama Egi dan Fitri menjelaskan secara singkat tentang sejarah terbentuknya pergerakan homoseksual di Amerika dan mengajak peserta festival film untuk berdiskusi mengenai film dan tema homoseksual itu sendiri.

Seorang perempuan bertanya masalah sensitif mengenai pandangan agama yang menganggap homoseksual itu sebuah dosa. Fitri menjawab, " Saya jadi ingat ketika teman saya meluncurkan sebuah buku tentang homoseksual. Ada seorang laki-laki yang sangat tidak setuju dengan homoseksual di negara yang mayoritas muslim ini. Lantas moderator dari peluncuran buku tersebut menjawab, 'Jika mayoritas negara ini adalah muslim, maka kami adalah muslim'". Saya menyimpulkan bahwa mereka ingin dianggap sama seperti mayoritas dan tidak ingin dinilai berdasarkan agama. Simpulan saya di dalam hati ditanggapi oleh salah seorang peserta yang menurut saya bijak dengan berkata, "Semua manusia itu mulia di mata Tuhan dan konsep baik dan buruk disebabkan oleh pandangan orang lain. Apalagi manusia, secara psikologis, terlahir biseksual.". Kemudian saya menyimpulkan lagi, manusia tidak memiliki hak untuk menilai berdosa atau tidaknya seseorang.

Lalu ada orang lain yang bertanya, "Saya menganggap kalian biasa saja seperti orang lain, tapi mereka kalian membentuk sebuah komunitas yang seolah-olah menguatkan identitas kalian?"

Saya percaya bahwa seseorang yang dilahirkan berbeda dengan orang lain (cacat secara mental atau fisik) atau mengalami sesuatu yang membuat mereka berbeda dengan orang lain (HIV/AIDS, misalnya) akan memiliki tahapan psikologis. Semula seseorang bisa merasa takut, mengucilkan diri, membuka diri secara terbatas, dan mencari orang lain yang senasib dengannya untuk berbagi rasa, pengenalan, mendapat kepercayaan, dan mendapatkan dukungan sosial. Tidak usah jauh-jauh ke kecacatan atau penyakit deh, misalnya seseorang memiliki hobi yang sama dengan orang lain, mereka akan membentuk suatu komunitas. Jadi, menurut saya, tanpa harus menjadi cacat, harus HIV/AIDS, bahkan homoseksual pun, manusia akan berkelompok atau membentuk komunitas.

Saya cukup takjub mendengar GKI memutar fim Milk dan mengundang komunitas LGBT. Bagi saya, walaupun buka skala nasional, itu adalah sebuah kemajuan bahwa seseorang yang memiliki nilai-nilai agama yang kuat pun mau menerima orang lain yang berbeda dengannya. Saya bukan menolak atau mengiyakan LGBT. Bagi saya yang terbaik adalah seseorang nyaman dengan dirinya dan tidak mengganggu diri sendiri dan orang lain. Itu sudah cukup.

"If it were true that children mimicked their teachers, you'd sure have a hell of a lot more nuns running around" - Harvey Milk -

Comments

Pengen ikutan nonton~
:D

Tentu.
Terkadang, saya ingin sekali menyuarakan untuk meletakkan orientasi seksual dibagian private section. Bagian "agak dalam" dalam menilai seseorang. Lebih dalam dari persona. Lebih dalam dari kualitas-kualitas kulit luar lainnya.
Alih-alih menjadikannya tabu (toh sekarang pembicaraan mengenai seks juga cukup menarik), saya hanya ingin agar hal ini disamakan dengan kualitas-kualitas dalam lainnya.
Tidak bisakah, sekarang atau nanti, ada waktu dimana manusia diterima tanpa ekspektasi berlebih saat berhadapan dengan manusia lain?
Maksud saya, bukankah chemistry dan rasa nyaman itu lebih mulia dari sekedar memperhatikan seberapa banyak tahi lalat yang terdapat di muka seseorang, atau seberapa trendi rambutnya, atau seberapa royal ia menghabiskan uangnya.
Sekali lagi, maksud saya, kenapa keindahan persahabatan (atau hubungan personal) harus dicampuradukkan dengan urusan bisnis? Dengan urusan popularitas? dengan urusan masa depan?

Lain waktu kan ada. Kenapa harus setiap waktu begitu?


Nah, tapi, tahu sendiri bagaimana egalitas terdengar di masyarakat judgmental jika yang bicara adalah seorang gay dan yang ia bicarakan mengenai homoseksualitas?
Bukankah saya akan terdengar seperti membela kepentingan sendiri? - -"
Terdengar seperti teman berandalan yang memberi testimoni palsu atas dasar solidaritas;
atau apalah.

Tapi, tenang saja, anggapan masyarakat tidak seganas itu untuk membuat saya bisu permanen.
:D
macangadungan said…
selalu dengan jalan pikiran yang terbuka

keep like this Nia :)
mynameisnia said…
@Le Ciel est Gris:

"... anggapan masyarakat tidak seganas itu untuk membuat saya bisu permanen."

v
v
v

salute!

@macan: Thanks, can. I will :)
Bang Mupi said…
komen gua ilang kemana nih? Kok ga dijawab sih pertanyaannya ? hehe..

Popular Posts