Terima Kasih Atas Malamnya. Saya Sangat Bahagia!

Waktu itu hampir pukul sebelas malam. Kami masih berada di daerah Braga - daerah yang dikelilingi bangunan tua Belanda. Sejarah Bandung yang dibakar, konferensi Asia-Afrika, hotel para pemilik kebun teh, kilometer nol, masjid Agung, hingga prostitusi kecil-kecilan yang menyebar hingga stasiun kereta.

Dia duduk setengah mabuk di samping saya. Bau kecut dari mulutnya membuat saya sedikit menjaga jarak. Dalam kondisi sadar sepenuhnya, saya mendengarkan ia berceloteh tentang kehidupan.

: Kadang gua sanksi kalau Tuhan itu ada. Eh, mabok-mabok gini, gua sering solat! Tapi kadang gua berpikir jangan-jangan gua jungkir balik ini untuk sesuatu hal yang enggak ada. Jangan-jangan ini dianggap ada oleh orang-orang yang berharap keajaiban atau orang-orang yang menyalahkan sesuatu yang lain atas hidup yang dia alami.

Gimana kalau Tuhan itu ternyata kaga ada? Gimana kalau rasa takut akan dosa itu ternyata hanya buatan turun termurun dari orang tua? Sungguh gua akan kecewa kalau Ia benar-benar enggak ada. Rasanya harapan gua akan sesuatu yang lebih besar dari gua itu kandas. Nyaho kagak lu?!

Sebenernya lu jangan pernah berpikir kalau gua ini murtad. Walaupun gua hanya hidup dengan bokap gua, dia kenceng bener ngajarin gua agama. Sekarang aja udah mulai nyuruh kawin. Alasannya sih untuk menyempurnakan ibadah. Padahal gua tau dia pengen nimang cucu. Lagian konsep kawin mawin ngebuat gua sanksi sendiri apa jodoh sehidup semati itu ada apa kaga. Coba lu bayangin, Tuhan bilang manusia diciptakan berpasang-pasangan tapi kayaknya Tuhan enggak bilang manusia itu punya jodoh seumur hidup. Memang berpasang-pasangan tapi lebih umum kayak cowok-cewek, jantan-betina, kiri-kanan, atas-bawah. Kalo kawin bisa bikin gua cere, gua gak mau. Ngarti kaga!

Ya coba lu bayangin. Gua sekarang gak kerja. Gua pengen usaha tapi gua gak tau caranya! Idih, ogah banget gua disuruh-suruh orang. Dikomplen, disalahin, diikat, dirantai oleh sistem. Semua serba terpola! Masuk pagi keluar sore. Mending kalo masih liat matahari, lah kalo kagak??

Kadang gua ngerasa useless. Mending gue nyekek botol! Nyaho kagak lu?!

Anjrit. Gua kangen mantan gua! Gue kangen tapi - anjrit - gua gengsi! Pan waktu itu dia yang ngejar-ngejar gua, masa sekarang gua yang ngejar-ngejar dia? Kadang gua nongkrong sama temen-temen gue biar gua lupa. Eh, lu kan psikolog, obatin gua! Sayang kalo ilmu lu kaga dipake. Emak bapak lu udah bayar mahal-mahal. Nyaho kagak lu?!

Ia merapatkan jaketnya sementara saya sudah melirik jam berkali-kali.

Lu mau pulang ye? Pulang gih. Emak lu nyariin, gua yang gak enak udah nyulik anak orang pan itu dosa ya kalo nyulik anak orang malah bikin gua inget kalo rumah gua di ujung berung walah gua kesana pake apa? Hmmm ... duh ... eee ...

Saya berikan sebotol air putih lalu beranjak pergi. Ia mencoba berdiri, berjalan berlawan arah dengan saya sembari terhuyung-huyung. Sesekali ia tersandung dengan bebatuan di trotoar. Ia menyumpah serapah - nyaho kagak lu?!

Comments

andika said…
Bahagia karena tidak merasa sendiri?
macangadungan said…
tulisanmu makin mantep aja nia...
yg ini simpel, tp maknanya dalem
vendy said…
hmmm... nyaho sih nyaho. get used to it :P
Nia said…
get used to it ya.. get used to it.. get used to..

Popular Posts